>

Sunday, 17 November 2013

Apa Jenis Dunia Kita Hidup Sekarang?

Assalamualaikum...
apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang--
kalau segalanya cuma diuruskan melalui wall facebook.

kau bangsatkan orang,
kau kejikan orang,
kau hinakan orang,
kau aniaya orang,
kau tikam orang--

kemudian datang hari insaf--
kau fikir sudah cukup kalau kau lafazkan cuma di dinding status dengan seribu pesen maaf.

apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang.

hendak dapat lagi kelakar?
cuma ada lafaz maaf--
tak tau ke siapa,
tak tau tentang apa,
tak tau apa cerita.

apa dia ingat orang yang dibangsat, dikeji, dihina, dianiaya, ditikam tu baca?

aku boleh terima lagi status doa pada pencipta.
doa, beb.
kita semua lebih kurang.
salah lebih kurang.
dosa lebih kurang.
impian lebih kurang.
mintak pun benda yang lebih kurang.

maka bagi aku, ada bagusnya baca doa kawan2 kat wall mereka. sebab kadang2 bila baca doa orang--
kita terperasan apa yang kita lupa waktu tadah tangan kita.

tapi jenis status minta maaf pakai facebook ni--
entahlah.

sebab apa yang aku nampak, dah mmg pesen kita kalau bergaduh / selisih terus remove, block bagai ni.
dah tu--
apa gaya orang yang PALING penting dalam drama kemaafan ini nak membaca kalau dia SENDIRI tak ada dalam cerita?
minta maaf macammana?

dah akhirnya yang buat salah ini pulak nampak mulia dengan kad elektronik berbau syurga--
meminta ampun dari kejauhan--
walau yang dianiaya rak tau cerita.

"e eh, baguslah awak. dia tak nak maafkan itu lantakkan dia"
"tidak mengapalah awak, yang penting awak dah cuba"

aik?

sebagai contoh:
tulis surat mintak derma,
tapi tak tulis alamat.
sampai mati la tak dapat apa.

pos la!

orang bagi derma atau tidak--
at least kau dah cuba.
itu baru betul.

ni tidak.
sudahlah tak pos,
nyaring pulak dia bercerita "dunia sekarang semua kedekut".

serius aku blur dengan common sense manusia hari ni, bang.
haih.
apa jenis dunia kita duduk ni sekarang?

seorang kawan aku ada cakap:
"kadang2--
sifat mengadu2 kita pada dinding facebook ini
dah macam konsep yahudi yang menangis menghadap dinding suci".

tertampar aku.

nama ruang status pun dipanggil 'wall'.
hahaha.
bapak aa kebetulan giler.

betul, kan?

kita lebih selesa menulis di status berbanding bersemuka.
lebih larat merapu-raban di status berbanding meluah rasa bila berdua.

kita penakut.
atau kalau dalam bahasa bersangkabaik--
kita jaga hati.

nak cakap depan2--
nak merapu meraban--
putus pulak saudara.

ada betulnya.
memang benar kata2 orang:
"baik diam dari bertekak sama2".

tapi aku hendak tanya:
"kenapa cuma didiamkan KETIKA di depan muka?"

kita diam di depan.
belakang cerita?
fuhh. menggempita.

depan belakang--
kita patut sama.
diamkan.

luahan. lafazan.
benda yang disebut.
benda yang ditaip.
sama.
tapi beza.

begini.
benda yang kita lancangkan--
kita boleh lagi elak dengan "apa bukti kau tuduh aku cakap sedemikian?".
(bab kau tipu itu lantak kau lah kan?)

benda yang kita tulis--
umpamanya adalah seperti resit yang terekod atas setiap apa yang lidah kita belanjakan.
transaksi oral kita, dalam bahasa lainnya--
yang berbintil2 tercatit melalui tulisan.

sekali orang dah baca--
kau nak padam macammana?

berbalik pada isu "meminta maaf pada dinding" tadi.

aku faham.
ngeri nak bersemuka dengan orang yang kita aniaya.
takut tidak dimaafkan.
seram kita kembali jadi celaka bila orang tak terima kita di waktu kita turunkan ego kita.

tapi itu adalah harganya.
kita yang bangsatkan orang,
kita yang kejikan orang,
kita yang hinakan orang,
kita yang aniaya orang,
kita yang tikam orang.

layaklah kita kita kena terima orang tak nak terima kita.

bak kata abah kalau aku mengadu pada ibu yang abah masih marah2 lepas aku minta maaf sebab dah buat benda tak betul--
"habis? nak kena timang?"

memang pedih dengar.
tapi itu hakikat hidup.

kenapa kita bongkak sangat melafaz maaf?
kenapa kita perlu merasakan "KALAU aku dah minta maaf, kau tak maafkan-- KAU lah bangsat".

mana boleh.
kata kerja kat sini adalah "mintak".
kalau mintak, belum tentu orang nak kasi, cik kak.

"aku nak mintak maaf";
bukan "aku nak mendapat maaf".
hidup jangan sukahati sangat.

sebab itu tuhan selalu pesan dalam quran bab habluminannaas--
hubungan kita dengan manusia.
jaga.

percayalah.
habluminallaah yakni menjaga hubugan dengan allah itu JAUH lagi senang dari habluminannaas.
sebab tuhan itu sesungguhnya MAHA ghafuur. MAHA rahiim.

manusia?
nak dapat kemaafan dari manusia?
ingat semudah 1, 2, 3?
lafaz, salam dan menang?
macam tu?

haih.
benda minta maaf ini jangan buat lekeh, bang.
sebab itu aku dari tadi menung.
apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang.

kecil2 dulu--
kalau terkecilkan hati kawan kita--
gigih kita lukis kad "i'm sorry" pada dia,
bukan main lipat kemas2 kad manila warna jingga,
ditampal dengan segala kerawang dan lukisan pelangi pelbagai warna.

selit bawah meja.
jeling sekali-sekala tengok2 kalau dia sudah baca.
dan kalau sudah, apa rupanya respon dia.

senyum ke?
masam ke?
buat tak kenal ke?

hebat kita kecil2 dulu.
JAUH lebih berani dari hari ini.

buat salah -- hadap -- minta maaf.
apa jadi lepas itu--
tak kisah.

paling2 pun, dia cakap "kita tak nak lagi kawan dengan awak". ye la. nak buat macammana. kita terpatahkan pengkorek dia. mmg la layak dia marah kita.

sekarang?

aku mintak maaf.
kau tak maafkan?
mampos kau.
kau ingat kau siapa.

pergh.
apa jenis dunia kita tengah hidup ni sekarang?

sumber : FynnJamalMusic

No comments: