>

Wednesday, 8 August 2012

Saidina Umar Menangis Melihat Penderitaan Rasulullah SAW.

Assalamualaikum...

Suatu hari Umar bin Khattab pergi ke rumah Rasulullah SAW. Ia mengelus dada ketika melihat Nabi ikutan dan pemimpin umat selama ini tidur berbaring di atas tikar usang. Nampak bekas jalur tikar itu pada tubuhnya.

Dilihatnya almari, Umar hanya mendapati segantang gandum kasar, lain itu tidak.

Melihat penderitaan Rasulullah ini Umar menangis di hadapan Nabi.

"Apa yang menyebabkan engkau menangis hai Umar.", tanya Rasulullah. 

"Aku melihat para Kaisar dan Kisra dan raja-raja lain nikmat tidur di atas katil mewah beralaskan sutera, tetapi di sini aku melihat engkau tidur beralaskan tikar seperti ini." jawabnya. 


"Wahai Umar, tidaklah engkau sependapat denganku. Kita lebih suka memilih kebahagiaan akhirat sedang mereka memilih dunia." Hanya itu jawapan Rasulullah SAW.

Mendengar jawapan itu luluhlah hati Umar melihat kesederhanaan Nabi sebagai pemimpin dan ikutan umat, dan bertambah kepiluan di hatinya.

sumber : Lelaki Soleh Idaman Wanita

*****************************************************************************************************************************************************

Saudara/saudari pernah tengok rancangan Law Kana Bainana (Seandainya Rasulullah SAW Bersama Kita)? Kalau tak pernah, silalah tengok walaupun ianya sekali sahaja. Jangan risau, walaupun ianya berbahasa Arab, kalau tak salah ade diselitkan sekali dengan subtitles Malay. Alhamdulillah... Aku berpeluang tengok rancangan ini berkali-kali dan selama itu aku tak pernah rasa bosan apatah lagi mengantuk. Malah, rasa ingin tahu dalam diri ini bertambah-tambah. Jahilnya aku dalam sirah Nabi-Nabi terdahulu. :"( Banyak perkara yang menyentuh hati aku. Salah satunya adalah mengenai harta kekayaan manusia akhir zaman. Mengalir air mata ini, saat kita sebagai umat Rasulullah SAW sedang berlumba-lumba mengejar harta kekayaan di dunia ini, kita tak sedar betapa sederhananya kehidupan Nabi junjungan kita. 
bukan kemewahan dunia yang dicari, tapi keredhaan Allah yang didambakan.
Kagum? Kaget? Sedih? Bercampur-baur perasaan. Ya, itulah kediaman Nabi yang kita sayang, Nabi yang bakal memberi syafaat kepada umatnya (InsyaAllah..), Nabi yang menyebut dan mengingati umatnya sehingga nafas terakhirnya dan itulah Kekasih Allah. Sangat berserdahana dalam segala hal tetapi tetap bersyukur dengan apa yang Allah kurniakan kepada Baginda tanpa mengeluh.

Betul-betul merentap emosi, mental dan fizikal aku. Sangat sangat sangat. Benarlah kata Baginda, dunia ini hanyalah sementara sedangkan akhirat itu kekal selama-lamanya. Sekaya mana pun kita, jangan lupa pada yang memerlukan. Walaupun ianya sedikit, tetapi sedikit itu sangat bermanfaat untuk mereka. Muhasabah di pagi hari. -AdaNaz87

No comments: